Hukum Nikah Siri Diam-Diam: Apa yang Perlu Anda Ketahui?

Dina Yonada

Hukum Nikah Siri Diam-Diam: Apa yang Perlu Anda Ketahui?
Hukum Nikah Siri Diam-Diam: Apa yang Perlu Anda Ketahui?

Apakah Anda pernah mendengar tentang nikah siri yang dilakukan secara diam-diam? Anda mungkin bertanya-tanya apa hukumnya menikah secara siri, apakah itu boleh atau dilarang dalam agama dan undang-undang di Indonesia. Mari kita bahas masalah ini dengan lebih rinci.

Apa itu Nikah Siri?

Nikah siri adalah pernikahan yang dilakukan tanpa melewati proses administrasi negara dan hanya dilakukan secara agama. Ini berarti bahwa pasangan menikah di hadapan saksi agama tanpa melakukan pendaftaran ke Kantor Urusan Agama atau kantor Catatan Sipil.

Biasanya, pernikahan siri dilakukan karena beberapa alasan, seperti keterbatasan finansial, permasalahan hukum yang melarang pernikahan resmi, atau terlalu banyak persyaratan yang sulit dilakukan. Namun, pernikahan seperti ini tidak akan diakui oleh negara atau pemerintah.

Bagaimana hukum Islam tentang Nikah Siri?

Dalam agama Islam, nikah siri sebenarnya diperbolehkan. Namun, Nikah siri tidak dapat menggantikan nikah resmi yang dilakukan di hadapan pegawai negara. Hal ini disebabkan dalam Islam, pernikahan diatur oleh pemerintah, dan negara memerlukan pendaftaran resmi pernikahan untuk tujuan administratif.

Namun, ada beberapa alasan yang dapat memperbolehkan nikah siri, seperti jika calon pasangan merasa tidak mampu untuk melaksanakan pernikahan secara resmi. Namun, ketika pasangan sudah mampu, mereka harus melaporkan pernikahan mereka ke kantor catatan sipil atau kantor urusan agama.

Apa hukum Indonesia tentang Nikah Siri?

Di Indonesia, pernikahan selalu diatur oleh pemerintah dalam struktur yang disebut dengan Undang-Undang Perkawinan. Hal ini membuat nikah siri tidak sah atau tidak diakui dalam hukum Indonesia.

BACA JUGA:   Menafsir Ulang Pernikahan sebagai Ibadah: Mengenali Tuntutan Nikah dalam Pandangan Islam

Pada tahun 2014, Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa nikah siri tidak memiliki kekuatan hukum. Hal ini diperkuat dengan peraturan yang menuntut kebahagiaan dan perlindungan bagi warga negara, serta untuk menghindari praktek penipuan atau kekerasan dalam relasi pernikahan.

Dampak Negatif dari Nikah Siri

Nikah siri seringkali dianggap sebagai solusi sementara yang dapat merugikan kedua pasangan di kemudian hari. Beberapa dampak negatif dari nikah siri di Indonesia mencakup:

  • Kurangnya kepastian hukum dalam kasus terkait harta dan hak waris;
  • Tidak dapat mengakses hak-hak kesejahteraan sosial yang diberikan oleh pemerintah;
  • Tidak memiliki kekuatan hukum terhadap pasangan mereka di hadapan pengadilan atau event-event hukum lainnya.

Kesimpulan

Dalam Islam, nikah siri sebenarnya diizinkan, namun, pernikahan yang sah harus memiliki dokumen resmi dari pemerintah. Di Indonesia, pernikahan siri tidak sah dan tidak diakui oleh hukum.

Adapun dampak negatif dari nikah siri seringkali jauh lebih besar daripada manfaatnya. Alih-alih menikah diam-diam, pasangan sebaiknya mencari cara yang sah dan legal untuk menikah sehingga tidak menimbulkan masalah di kemudian hari.

Jadi, ini adalah penjelasan tentang hukum nikah siri diam-diam. Semoga artikel ini dapat membantu menambah pengetahuan Anda tentang pernikahan resmi dan dapat memutuskan untuk tidak melaksanakan nikah siri.

Also Read

Bagikan: