Jangan Salah Paham, Ini Dia Jenis-Jenis Riba yang Wajib Anda Ketahui, termasuk Riba Fadhl

Huda Nuri

Jangan Salah Paham, Ini Dia Jenis-Jenis Riba yang Wajib Anda Ketahui, termasuk Riba Fadhl
Jangan Salah Paham, Ini Dia Jenis-Jenis Riba yang Wajib Anda Ketahui, termasuk Riba Fadhl

Berapa Macam Riba?

Riba memang bukan suatu istilah baru dalam dunia keuangan dan transaksi jual beli. Artikel ini akan membahas mengenai jenis riba yang ada di dalam Islam, yaitu riba fadhl, riba yad, riba nasi’ah, riba qardh, dan riba jahilliyah.

Riba Fadhl

Riba fadhl adalah bentuk riba yang terjadi dalam transaksi jual beli. Riba fadhl terjadi ketika seseorang melakukan transaksi jual beli barang dengan harga yang lebih tinggi dibandingkan dengan barang yang sama di pasar pada saat itu. Hal ini dapat terjadi karena penjual menunda waktu pengiriman atau karena penjual menolak membayar dengan tunai. Hal ini tidak hanya dilarang di dalam Islam, namun juga di dalam prinsip-prinsip ekonomi.

Sebagai contoh, seseorang membeli beras seharga Rp 10.000 per kilogram di pasar. Namun, saat ingin menjual beras tersebut ke seseorang yang membutuhkan dengan harga Rp 20.000 per kilogram. Hal ini tidak dibenarkan secara syariat karena harganya tidak seimbang.

Riba Yad

Bentuk riba selanjutnya yaitu riba yad. Riba yad terjadi di dalam transaksi pinjaman dan peminjaman. Hal ini terjadi ketika seorang pemberi pinjaman memberikan pinjaman dengan tingkat bunga yang tinggi. Bila peminjam tidak mampu membayar pinjaman beserta bunganya, utang tersebut akan terus bertambah besar. Riba yad juga dilarang dalam Islam, karena dapat menimbulkan ketidakadilan bagi masyarakat yang memiliki keterbatasan finansial.

Riba Nasi’ah

Riba nasi’ah adalah jenis riba yang terjadi di dalam transaksi pinjaman dan mencakup biaya bunga yang dikenakan pada pinjaman. Riba nasi’ah umumnya dikenakan pada pinjaman jangka panjang dan dapat membuat peminjam terus-menerus membayar bunga pada pinjamannya. Dalam Islam, riba nasi’ah juga dilarang karena dapat menyebabkan ketidakadilan dan merugikan masyarakat.

BACA JUGA:   Menelusuri Signifikansi Emas Sebagai Salah Satu Barang Ribawi: Alat Pembayaran dan Patokan Harga Seperti Mata Uang Modern

Riba Qardh

Riba qardh adalah jenis riba yang terjadi ketika seseorang meminjam uang dan harus membayar lebih dari jumlah yang dipinjam. Riba qardh dilarang oleh Islam karena akan menimbulkan ketidakadilan bagi peminjam ketika harus membayar lebih dari jumlah yang dipinjamkan.

Riba Jahilliyah

Riba jahilliyah adalah bentuk riba yang terjadi di dalam transaksi jual beli sebelum zaman Islam. Riba jahilliyah biasanya terjadi melalui keuntungan yang tidak adil atau mengambil uang dari orang yang membutuhkan secara tidak adil. Dalam Al-Quran surat Al-Baqarah ayat 275, riba jahilliyah dilarang karena dapat menimbulkan kemudharatan dan tidak adil bagi masyarakat.

Sebagai umat muslim, kita harus menghindari semua bentuk riba dan selalu mengedepankan prinsip keadilan dalam setiap transaksi yang dilakukan. Terlebih lagi riba adalah jalan yang dilarang dan dihukum oleh Allah SWT.

Simpulan

Dalam Islam, riba dalam bentuk apapun dilarang. Riba fadhl, riba yad, riba nasi’ah, riba qardh dan riba jahilliyah semuanya harus dihindari karena dapat menimbulkan ketidakadilan bagi masyarakat. Sebagai umat muslim, kita harus mematuhi perintah Allah SWT dalam menjalankan transaksi jual beli dengan adil dan menghindari bentuk riba.

Also Read

Bagikan:

Tags