Urusan Utang Orang Tua dan Anak: Siapa yang harus membayar?

Huda Nuri

Urusan Utang Orang Tua dan Anak: Siapa yang harus membayar?
Urusan Utang Orang Tua dan Anak: Siapa yang harus membayar?

Hutang Orang Tua Apakah Dapat Ditanggung Anak?

Pengertian

Pertanyaan mengenai apakah anak harus menanggung hutang orang tua merupakan hal yang sering ditanyakan. Untuk menjawab hal tersebut, perlu dipahami terlebih dahulu definisi dari hutang orang tua. Secara sederhana, hutang adalah kewajiban yang harus dibayar oleh orang yang meminjam uang atau barang dari orang lain.

Ketika orang tua meminjam uang dari pihak lain, maka hutang tersebut menjadi kewajiban mereka untuk membayarnya. Namun, ketika orang tua meninggal dunia sebelum berhasil membayar hutang tersebut, maka apakah anaknya yang harus menanggungnya?

Utang Orang Tua dan Anak

Dalam hukum, utang yang dimiliki oleh orang tua dianggap sebagai utang pribadi mereka, bukan utang keluarga atau turun temurun. Anak hanya bertanggung jawab membayar hutang orang tua jika ia telah meneken surat pernyataan bermaterai mengenai utang tersebut atau jika mereka berdua membuka rekening bersama dan anak memiliki tanda tangan di dalamnya.

Sebaliknya, jika orang tua hanya meminjam uang dari institusi keuangan, anak tidak perlu menanggung utang orang tua. Namun, jika anak menjadi penjamin atau co-signer (penandatangan bersama) dalam hutang tersebut, maka anak berhak dan berkewajiban membayar hutang tersebut.

Wajib Atau Tidaknya Anak Menanggung Hutang Orang Tua

Jika orang tua meninggal dunia sebelum membayar hutang mereka, maka hak untuk menagih hutang tersebut akan diwariskan kepada ahli waris. Ahli waris biasanya adalah anak-anak dari orang tua yang meninggal tersebut. Namun, hak untuk menagih hutang tersebut hanya berlaku jika hutang tersebut dibuat secara sah dan tertera dalam catatan resmi.

BACA JUGA:   Lari dari Hutang Rentenir

Jika hutang tersebut tidak dibuat secara sah atau tercatat secara resmi, maka ahli waris tidak memiliki hak untuk menagihnya. Dalam hal ini, anak tidak berkewajiban membayar hutang orang tua tersebut.

Kesimpulan

Dalam kesimpulannya, dapat disimpulkan bahwa utang orang tua terhadap anak statusnya sama halnya dengan utang pada orang lain, dalam hal orang tua wajib untuk dibayar dan anak berhak untuk menagih utang tersebut. Namun, jika hutang tersebut tidak dibuat secara sah atau tercatat secara resmi, maka anak tidak berkewajiban membayar hutang orang tua tersebut.

Pada akhirnya, berkewajiban atau tidaknya anak untuk menanggung hutang orang tua bergantung pada perjanjian yang diadakan. Oleh karena itu, sebelum menjamin atau menandatangani dokumen utang, anak harus memahami bahwa ia memiliki tanggung jawab untuk membayar hutang tersebut jika orang tua tidak dapat memenuhi kewajibannya.

Also Read

Bagikan:

Tags