Bolehkah Aqiqah Dilakukan Untuk Orang Yang Sudah Meninggal?

Huda Nuri

Apakah aqiqah boleh dilakukan untuk orang yang sudah meninggal? Pertanyaan ini sering muncul di kalangan masyarakat yang ingin melaksanakan aqiqah untuk orang yang telah meninggal dunia.

Sebelum masuk ke dalam pembahasan, kita perlu memahami terlebih dahulu apa itu aqiqah. Aqiqah merupakan salah satu ibadah sunnah yang dilakukan untuk menyambut kelahiran seorang anak. Ibadah aqiqah meliputi penyembelihan hewan kurban yang kemudian diberikan kepada fakir miskin atau anak yatim.

Sebenarnya, aqiqah tidak bisa dilakukan untuk orang yang sudah meninggal dunia. Hal ini disebabkan oleh adanya perbedaan tujuan aqiqah dengan ibadah qurban. Jika aqiqah dilakukan untuk menyambut kelahiran seorang anak, maka qurban dilakukan sebagai pengharapan atas kasih sayang dan ridha Allah SWT.

Namun, ada sebuah bentuk ibadah yang dapat dilakukan untuk orang yang sudah meninggal, yaitu sedekah jariyah. Sedekah jariyah merupakan ibadah berupa pemberian kebaikan yang terus mengalir bahkan setelah kita meninggal.

Jadi, apabila kita ingin melakukan sesuatu untuk orang yang sudah meninggal, kita dapat melakukan sedekah jariyah sebagai bentuk ibadah untuk mendoakan kebaikan bagi orang yang sudah pergi ke hadapan Yang Maha Kuasa.

Meskipun demikian, hal ini tidak menutup kemungkinan untuk melakukan aqiqah untuk keluarga yang masih hidup. Aqiqah dapat dilakukan sebagai wujud syukur atas kelahiran seorang anak yang dianugerahkan oleh Allah SWT.

Dalam melaksanakan aqiqah, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, seperti hewan kurban yang disembelih, harus mencukupi ketentuan umur dan kesehatan. Selain itu, hewan kurban juga harus disembelih secara syar’i oleh orang yang memiliki kompetensi dalam bidang penyembelihan.

Namun, harus diingat bahwa pelaksanaan aqiqah jangan sampai mengada-ngada dan merugikan diri sendiri. Misalnya, menggunakan dana yang sebenarnya untuk keperluan lain atau membeli hewan kurban dengan harga yang terlalu tinggi.

BACA JUGA:   Guru Ngaji Datang ke Rumah

Dalam melaksanakan aqiqah, dianjurkan untuk melibatkan keluarga, tetangga, dan orang-orang terdekat sebagai bentuk kebersamaan dalam merayakan kelahiran anak. Selain itu, hasil dari aqiqah juga dapat disumbangkan kepada fakir miskin atau anak yatim untuk membantu mereka yang membutuhkan.

Kesimpulannya, aqiqah tidak bisa dilakukan untuk orang yang sudah meninggal dunia, namun dapat dilakukan sebagai wujud syukur atas kelahiran seorang anak. Untuk melakukan kebaikan bagi orang yang sudah meninggal, kita dapat melakukan sedekah jariyah sebagai bentuk ibadah yang terus mengalir bahkan setelah kita meninggal. Pelaksanaan aqiqah dapat menjadi momen berharga dalam mempererat tali silaturahmi dan berbagi kebaikan dengan sesama.

Also Read

Bagikan: