Jangan Salah Paham, Ini Dia Jenis-Jenis Riba yang Wajib Diketahui: Fokus pada Riba Fadhl, Yad, Nasi’ah, Qardh, dan Jahilliyah

Huda Nuri

Jangan Salah Paham, Ini Dia Jenis-Jenis Riba yang Wajib Diketahui: Fokus pada Riba Fadhl, Yad, Nasi’ah, Qardh, dan Jahilliyah
Jangan Salah Paham, Ini Dia Jenis-Jenis Riba yang Wajib Diketahui: Fokus pada Riba Fadhl, Yad, Nasi’ah, Qardh, dan Jahilliyah

Apa Saja yang Termasuk Riba?

Kata riba dalam bahasa Arab berarti kelebihan atau tambahan. Dalam konteks ekonomi dan keuangan, riba mengacu pada keuntungan yang didapat dari uang atau barang yang dipinjamkan. Hukum riba dalam islam adalah salah satu konsep penting dalam keuangan islam karena riba dianggap sebagai salah satu tindakan yang dapat merusak sistem ekonomi yang sehat, menciptakan ketidakadilan, dan ketidakstabilan ekonomi.

Ada beberapa jenis riba yang perlu diketahui, termasuk riba fadhl, riba yad, riba nasi’ah, riba qardh, dan riba jahiliyah. Berikut ini penjelasannya:

1. Riba Fadhl

Riba fadhl terjadi ketika seseorang melakukan transaksi jual beli atau pertukaran barang yang mengakibatkan keuntungan bagi salah satu pihak. Namun, keuntungan yang diperoleh memiliki jumlah atau takaran yang berbeda. Sebagai contoh, seseorang menjual satu kilogram gula dengan harga dua kilogram gula. Atas transaksi ini, terjadi riba fadhl.

2. Riba Yad

Riba yad terjadi ketika seseorang memberikan pinjaman atau kredit dengan persyaratan bahwa peminjam memberikan tambahan atas pinjaman tersebut. Dalam konteks islam, riba yad dilarang karena dapat menyebabkan ketidakseimbangan ekonomi dan kerusakan pada sistem keuangan.

3. Riba Nasi’ah

Riba nasi’ah terjadi ketika seseorang memberikan pinjaman atau kredit dengan persyaratan membayar tambahan atas pinjaman tersebut jika peminjam tidak dapat membayar pinjaman pada waktu yang telah ditentukan. Seperti riba yad, riba nasi’ah juga dilarang dalam islam karena dapat menyebabkan ketidakseimbangan ekonomi dan kerusakan pada sistem keuangan.

4. Riba Qardh

Riba qardh adalah bentuk riba yang terjadi ketika peminjaman uang dilakukan dengan syarat harus membayar tambahan atas pinjaman tersebut. Dalam islam, riba qardh juga dianggap haram karena dapat menimbulkan ketidakseimbangan ekonomi serta dapat menjerumuskan peminjam ke dalam lingkaran hutang yang sulit untuk dilunasi.

BACA JUGA:   Hukum Memakan Uang Riba: Mengenal Praktik Pembungaan Uang dan Konsekuensinya Yang Haram Menurut Syariat Islam

5. Riba Jahiliyah

Riba jahiliyah terjadi ketika seseorang membeli barang dengan harga yang telah ditentukan, tetapi sebelum pembayaran dilakukan pihak penjual meminta tambahan harga. Bentuk riba ini dilarang dalam islam karena dianggap sebagai tindakan penipuan dan ketidakadilan bagi pihak pembeli.

Dalam Islam, riba merupakan tindakan yang dilarang dan dianggap sebagai dosa besar. Oleh karena itu, umat Islam diharuskan untuk bertransaksi secara adil dan menghindari praktek riba dalam segala bentuknya. Semoga artikel ini dapat memberikan wawasan mengenai berbagai jenis riba yang perlu dihindari dalam kehidupan sehari-hari.

Also Read

Bagikan:

Tags