Larangan Makan dan Minum Sambil Berdiri dalam Islam

Huda Nuri

Larangan Makan dan Minum Sambil Berdiri dalam Islam
Larangan Makan dan Minum Sambil Berdiri dalam Islam

Dalam agama Islam, ada banyak aturan dan prinsip-prinsip yang harus diikuti oleh setiap Muslim. Salah satu aturan yang harus dipatuhi adalah larangan makan dan minum sambil berdiri. Aturan ini disebut dengan istilah "larangan makan dan minum qaimatan". Larangan ini bukan hanya berlaku untuk saat makan dan minum, namun juga berlaku untuk saat melakukan aktivitas lain seperti berbicara.

Makna dari Larangan Makan dan Minum Sambil Berdiri

Larangan makan dan minum sambil berdiri dalam Islam bukan sekadar aturan yang bertujuan untuk menjaga keteraturan dan tata cara makan. Lebih dari itu, larangan ini juga bermakna mendidik umat Islam untuk memiliki sopan santun dan menghormati makanan dan minuman yang dikonsumsi. Dalam praktiknya, cara makan dan minum yang baik tidak hanya berlaku saat kita bertamu, namun juga harus kita terapkan dalam keseharian.

Keutamaan Makan dan Minum dengan Duduk

Dalam Islam, makan dan minum dengan duduk adalah cara yang dianjurkan. Bahkan, ada hadits Nabi yang menyatakan bahwa makan dan minum dengan duduk lebih baik dan menghasilkan keberkahan. Selain itu, cara makan dan minum dengan duduk juga lebih memudahkan pencernaan makanan dan meminimalkan risiko gangguan pencernaan.

Larangan Makan dan Minum Sambil Berdiri dalam Konteks Kesehatan

Selain memiliki makna religius dan moral, larangan makan dan minum sambil berdiri juga memiliki konteks kesehatan. Hal ini karena ketika kita makan dan minum sambil berdiri, kita mengalami kesulitan dalam mengunyah makanan dan menelan minuman secara baik. Cara makan seperti ini tidak hanya menyulitkan kita dalam mencerna makanan, namun juga berdampak buruk pada kesehatan gigi dan lambung.

BACA JUGA:   Kenapa Islam Melarang Kremasi

Pandangan Islam Terhadap Sopan Santun

Sopan santun adalah nilai budaya yang sangat dijunjung tinggi dalam Islam. Menurut pandangan Islam, menjaga sopan santun saat berbicara, makan, dan minum merupakan bagian dari rukun Islam. Aturan-aturan dan etika yang terkandung dalam Islam memberikan landasan bagi umat Islam untuk selalu berperilaku sopan santun terhadap sesama, termasuk dalam hal makan dan minum.

Etika Makan dan Minum dalam Islam

Selain larangan makan dan minum qaimatan, ada juga beberapa etika makan dan minum lainnya yang harus diperhatikan oleh umat Islam, yaitu:

  • Membersihkan tangan sebelum dan sesudah makan
  • Menjaga kebersihan saat makan dan minum
  • Makan dengan porsi yang sesuai dengan kebutuhan tubuh
  • Hindari makan dengan rakus dan boros
  • Berbicara dengan tenang saat makan dan minum

Kesimpulan

Dalam Islam, larangan makan dan minum sambil berdiri bukan sekadar aturan saja, namun juga bermakna mendidik umat Islam untuk memahami nilai sopan santun dan menjaga kesehatan tubuh. Menjalankan etika makan dan minum seperti makan dengan duduk dan mengikuti aturan-aturan lainnya juga menjadi bagian dari rukun Islam dan menjadi tanda kehormatan. Oleh karena itu, sebagai umat Islam, kita harus senantiasa memperhatikan etika makan dan minum yang benar dan menghormati makanan dan minuman yang dikonsumsi.

Also Read

Bagikan: