Larangan Riba dalam Ekonomi Islam

Huda Nuri

Larangan Riba dalam Ekonomi Islam
Larangan Riba dalam Ekonomi Islam

Dalam ekonomi Islam, riba merupakan suatu larangan yang sangat dijunjung tinggi. Riba sendiri berasal dari kata Arab "riba" yang artinya pertambahan atau penambahan. Riba dapat terjadi dalam bentuk pinjaman, investasi atau transaksi jual beli.

Dalam ajaran agama Islam, riba sangat dilarang karena dapat menimbulkan ketidakadilan antara pihak yang memberikan pinjaman dengan pihak yang menerima pinjaman. Selain itu, riba juga dapat menyebabkan seseorang mengalami kesulitan keuangan yang hanya akan semakin memperburuk keadaannya. Oleh karena itu, di dalam ekonomi islam, riba dianggap sebagai tindakan yang sangat merugikan.

Macam-macam Riba dalam Ekonomi Islam

Dalam ekonomi Islam terdapat dua macam riba, yaitu riba qardh dan riba jual beli. Riba qardh terjadi ketika seseorang memberikan pinjaman dengan imbalan pengembalian yang lebih tinggi dari pinjaman tersebut. Sedangkan riba jual beli terjadi ketika seseorang menjual barang dengan harga yang lebih tinggi dari nilai sebenarnya atau menetapkan penambahan harga tanpa ada alasan yang jelas.

Pada riba jual beli, masyarakat sering mengalami kesulitan membedakan antara harga wajar dari harga yang telah ditetapkan oleh pihak penjual atau kreditur. Oleh karena itu, dalam ekonomi Islam, harga yang ditetapkan haruslah sesuai dengan nilai sebenarnya.

Kesimpulan

Dalam ajaran agama Islam, riba merupakan suatu larangan yang tidak boleh dilanggar. Apapun bentuk riba yang dilakukan akan menyebabkan ketidakadilan dan kemungkinan kesulitan keuangan. Sebagai umat muslim, kita harus menghindari riba dan menjalankan ekonomi Islam dengan prinsip-prinsip yang adil dan transparan. Dengan begitu, kita dapat membangun ekonomi yang sehat dan berkelanjutan.

BACA JUGA:   Macam Macam Pernikahan Terlarang dalam Islam

Also Read

Bagikan: