Membayar Utang dalam Islam: Wajib atau Boleh Ditunda? Ini Hukumnya

Huda Nuri

Membayar Utang dalam Islam: Wajib atau Boleh Ditunda? Ini Hukumnya
Membayar Utang dalam Islam: Wajib atau Boleh Ditunda? Ini Hukumnya

Apa Hukumnya Orang Hutang?

Pengertian Hutang dalam Islam

JAKARTA, iNews.id – Hutang dalam Islam adalah kewajiban seseorang untuk membayar utangnya dan melunasinya dalam waktu yang telah disepakati. Hal ini ditegaskan dalam hadis Shahih Bukhari, “Tidak selayaknya orang yang beriman mendapatkan utang dan kemudian menunda-nunda dalam membayarnya”.

Hukum Hutang dalam Islam

Membayar utang dalam Islam diwajibkan dan tidak boleh ditunda-tunda. Apabila seorang berhutang dan telah berjanji untuk melunasinya, maka hutang tersebut menjadi kewajiban yang harus dipenuhi. Tidak membayar utang padahal mampu menjadi dosa dan dapat merugikan orang lain.

Hukum Menjual Utang

Dalam Islam, menjual utang dilarang keras karena dianggap sebagai kegiatan yang merugikan kedua belah pihak. Salah satu hadis yang berkaitan dengan ini adalah, “Janganlah kamu menjual utangmu dengan utang lainnya, janganlah kamu menggandakan hutangmu dengan hutang lainnya karena kemudian akan mengakibatkan penyelewengan” (HR Bukhari Muslim).

Berutang dan Berinvestasi

Dalam berinvestasi, terkadang kita membutuhkan modal yang besar untuk memulai suatu usaha. Namun, kebutuhan besar tersebut seringkali membuat seseorang harus berutang. Sebenarnya, berutang dalam berinvestasi diperbolehkan dalam Islam, asalkan dilakukan dengan cara yang jelas dan transparan agar tidak menimbulkan kerugian bagi pihak lain.

Hukum Hutang Piutang Dalam Islam

Hukum hutang piutang dalam Islam sangat penting dan diperlukan dalam menjaga keseimbangan keuangan. Hutang dan piutang menjadi suatu kesepakatan yang diharapkan menguntungkan kedua belah pihak. Oleh karena itu, sebelum menandatangani suatu kesepakatan hutang piutang, baik sebagai pemberi hutang ataupun sebagai penerima hutang, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk meminimalkan risiko kerugian.

BACA JUGA:   Tarif Pengacara Hutang Piutang

Cara Menghindari Hutang Berlebihan

Menghindari hutang berlebihan sangat penting dalam melindungi diri dari risiko yang mungkin terjadi. Beberapa cara yang dapat dilakukan antara lain:

  • Membuat dan mengatur anggaran pengeluaran secara detail
  • Menghindari membeli barang-barang yang tidak diperlukan
  • Hindari hidup di atas kemampuan Anda sendiri
  • Hindari meminjam uang untuk membeli barang mahal seperti kendaraan atau rumah
  • Menghindari bermain kartu kredit atau sejenisnya

Kesimpulan

Membayar hutang dalam Islam merupakan suatu kewajiban yang tidak boleh ditunda-tunda. Dalam Islam juga dilarang menjual utang dengan cara apapun, baik dalam bentuk apapun termasuk dengan style MLM sekalipun. Investasi dengan berhutang diperbolehkan, tapi harus dilakukan dengan jelas dan transparan. Hutang piutang harus dilakukan dengan bijaksana dan terhindar dari risiko kerugian. Menghindari hutang berlebihan sangat penting untuk melindungi diri dari risiko yang tidak diinginkan.

Also Read

Bagikan:

Tags