Mengapa Ketentuan Pezina Hanya Layak Menikah dengan…? Memahami Dasar Hukum dalam QS. An-Nur/24:3 – Menyingkap Fakta Penting yang Harus Dipahami Sebelum Menilai dan Merespon Artikel yang Dirangkai oleh…

Huda Nuri

Mengapa Ketentuan Pezina Hanya Layak Menikah dengan…? Memahami Dasar Hukum dalam QS. An-Nur/24:3 – Menyingkap Fakta Penting yang Harus Dipahami Sebelum Menilai dan Merespon Artikel yang Dirangkai oleh…
Mengapa Ketentuan Pezina Hanya Layak Menikah dengan…? Memahami Dasar Hukum dalam QS. An-Nur/24:3 – Menyingkap Fakta Penting yang Harus Dipahami Sebelum Menilai dan Merespon Artikel yang Dirangkai oleh…

Para Pezina Hanya Layak Menikah dengan?

Dalam agama Islam, pernikahan merupakan suatu ibadah yang dianggap sebagai aktivitas yang penuh dengan keberkahan dan kesucian. Namun, terkadang masih banyak orang yang belum memahami betul makna nikah itu sendiri. Ada sebagian orang yang bahkan terlanjur melakukan tindakan zina dan ingin menikah, namun muncul pertanyaan, dengan siapa mereka boleh menikah?

Dasar hukum ketentuan di atas berasal dari firman Allah dalam QS. An-Nur/24: 3, yang menjelaskan bahwa seorang pezina laki-laki hanya boleh menikah dengan pezina perempuan atau dengan perempuan musyrik. Begitu pula sebaliknya, seorang pezina perempuan hanya boleh menikah dengan pezina laki-laki atau dengan laki-laki musyrik. Hal ini diharamkan bagi semua orang yang ingin melakukan tindakan tersebut.

Tentunya, ada sejumlah pertimbangan yang perlu diperhatikan jika seseorang ingin menikah dengan mantan pasangan zina. Pertama, apakah mereka telah bertobat dan memohon ampun kepada Allah SWT atas dosa yang mereka perbuat? Jika jawaban adalah ya, maka mereka bisa menjalani kehidupan baru dan membuat keputusan untuk menikah.

Namun, perlu juga dipertimbangkan apakah pasangan zina tersebut benar-benar akan memperbaiki diri dan kembali pada jalan yang benar. Apakah mereka bersedia membimbing satu sama lain dalam kebaikan dan menghindari perbuatan dosa? Karena jika tidak, maka pernikahan yang dilakukan mungkin hanya akan menjadi tempat untuk memperbanyak dosa.

Selain itu, wajib untuk memastikan juga bahwa pasangan tersebut bukanlah orang yang hanya bersikap seperti pezina, tetapi bukan pezina sebenarnya. Mungkin mereka hanya melakukan kedekatan fisik tanpa melakukan hubungan seksual. Tentu saja, hal seperti itu tetap saja diharamkan di dalam Islam.

BACA JUGA:   Cara Terlepas dari Dosa Zina: Taubat Nasuha dan Sholat Taubat yang Harus Dilakukan secara Sungguh-sungguh - Panduan Praktis untuk Menghindari Dosa Zina dan Membuat Taubat Nasuha yang Benar.

Bagi seseorang yang ingin menikah dengan mantan pasangan zina, bertobatlah terlebih dahulu dan memohonlah ampun kepada Allah SWT. Kemudian, pastikan bahwa pasangan tersebut telah memperbaiki diri dan memutuskan untuk berubah menjadi lebih baik. Jangan lupa juga untuk selalu berpegang pada ajaran agama dan menghindari segala bentuk tindakan zina.

Inilah yang harus dipahami oleh siapa saja yang ingin melakukan pernikahan dengan mantan pasangan zina. Kita tidak boleh sembarangan dalam memilih pasangan hidup kita. Lebih baik menjalani kehidupan yang benar meskipun harus menunda pernikahan dan menunggu pasangan yang tepat, daripada menjalani kehidupan munafik dengan menikah hanya untuk menghalalkan perbuatan dosa yang sudah dilakukan sebelumnya.

Pertimbangan Penting Sebelum Menikah dengan Manta Pasangan Zina

  • Tertobat dan Membuat Perbaikan Diri
  • Bertobat dan memperbaiki diri adalah hal utama yang wajib dilakukan sebelum memikirkan tentang menikah. Pastikan bahwa mantan pasangan zina mu (baik laki-laki atau perempuan) juga telah melakukan hal yang sama dan benar-benar siap untuk berubah menjadi lebih baik.

  • Bukan Pezina Abadi
  • Pastikan bahwa pasangan mu bukanlah pezina abadi. Artinya, mereka bukanlah orang yang hanya bersikap seperti pezina, tetapi tidak melakukan tindakan zina secara nyata. Jika ini terjadi, maka kamu tidak boleh menikahi mereka.

  • Membimbing Satu Sama Lain untuk Berkembang dalam Kebenaran
  • Pernikahan bukan hanya tentang perayaan, tetapi juga tentang perjuangan bersama dalam kebaikan. Pastikan bahwa kamu dan pasanganmu berkomitmen untuk membimbing satu sama lain untuk berkembang dalam kebenaran dan menghindari segala bentuk tindakan dosa.

  • Berpegang pada Ajaran Agama
  • Pernikahan yang berlandaskan pada ajaran agama akan menghindarkan kita dari perbuatan dosa. Berpegang pada ajaran agama akan membuat kita memahami bahwa pernikahan bukan sekadar menghalalkan segala bentuk kedekatan fisik, tetapi juga tentang saling membimbing satu sama lain dalam kebaikan.

    BACA JUGA:   Faktor-Faktor Tersembunyi di Balik Tindakan Zina yang Membuat Anda Kehilangan Kedamaian - Membahas penyebab umum seperti pandangan terhadap wanita yang tidak halal, berkhalwat dan faktor-faktor lainnya yang harus diketahui dan diwaspadai untuk menghindari tindakan yang merusak moral ini. Dengan membaca artikel ini, Anda akan memahami pentingnya menjaga pergaulan yang sehat dan betapa bahayanya jika kepercayaan diri dan pemahaman agama terus diabaikan.

    Dalam kesimpulan, pernikahan adalah suatu ibadah yang penuh berkah dan keberkahan. Namun, sebelum memikirkan untuk menikah, sebaiknya kita memastikan bahwa kita telah memenuhi persyaratan-persyaratan penting yang berdasarkan pada ajaran agama. Pilihlah pasangan yang tepat dan jangan terburu-buru dalam membuat keputusan. Dengan menjalani kehidupan yang benar, kita akan mendapatkan kebahagiaan dan berkah yang abadi dari Allah SWT.

    Also Read

    Bagikan:

    Tags