Menyimpan Uang di Bank: Apakah Termasuk Riba dan Menurut Hukum Halal atau Haram?

Huda Nuri

Menyimpan Uang di Bank: Apakah Termasuk Riba dan Menurut Hukum Halal atau Haram?
Menyimpan Uang di Bank: Apakah Termasuk Riba dan Menurut Hukum Halal atau Haram?

Menyimpan Uang di Bank Apakah Termasuk Riba?

Saat ini, sebuah bank menjadi lembaga yang paling banyak dipercaya oleh masyarakat untuk menyimpan uang. Namun, masalah etika menjadi suatu hal yang kerap ditanyakan, yaitu apakah menyimpan uang di bank termasuk riba? Sebelum membahas lebih jauh, mari kita ketahui dulu arti dari riba.

Riba adalah keuntungan atau tambahan yang diberikan oleh peminjam kepada pemilik modal secara sepihak, tanpa ada adanya kontribusi kerja atau usaha. Riba dianggap sebagai suatu yang dilarang dan hukumnya haram dalam agama Islam.

Meskipun saat ini, bank memberikan bunga dari penyimpanan uang kita, hal ini tidak bisa disamakan dengan riba. Menyimpan uang di bank dan meminta bunga sebagai kompensasi dari uang yang kita simpan sebenarnya tidak dilarang dalam Islam, karena dalam kasus ini kita memberikan hak kepada bank untuk menggunakan uang kita, sesuai dengan ketentuan yang telah disepakati, dan kemudian memberikan imbal hasil untuk kita.

Namun, ada beberapa jenis tabungan di bank yang tergolong haram, yaitu tabungan atau investasi yang memberikan bunga dengan tingkat riba atau biasa disebut bunga terlarang. Contoh dari produk yang satu ini adalah deposito syariah. Hal ini terjadi karena dalam deposito syariah, bank meminjamkan uang Anda dan kemudian mengembalikan dana tersebut dengan bunga. Hal ini bertentangan dengan prinsip syariah yang berlaku dalam Islam yang melarang penggunaan uang untuk mendapatkan uang lain secara bebas tanpa melibatkan risiko atau harta yang dihasilkan.

Jadi, menyimpan uang tanpa bunga di bank yang bermuamalah dengan riba hukumnya haram. Oleh karena itu, penting untuk memahami jenis-jenis produk bank yang kita gunakan sebelum memutuskan untuk menyimpan uang di bank tertentu.

BACA JUGA:   Meminjam Uang ke Bank Konvensional termasuk Riba? Ini Jawaban Berdasarkan Al-Quran

Bagaimana cara memilih bank yang sesuai dengan etika Islam?

Bank syariah menjadi solusi bagi mereka yang ingin menyimpan uang dengan cara yang sesuai dengan prinsip-prinsip syariah. Bank syariah menawarkan produk-produk yang didasarkan pada prinsip mudharabah (bagi hasil), musyarakah (kerjasama), dan murabahah (jual beli), dan produk-produk tersebut telah diakui sebagai produk yang halal dan sesuai syariah.

Meskipun Anda sebagai nasabah tidak mengetahui persis bagaimana penggunaan dana tabungan yang disimpan di bank syariah, namun bank syariah menjamin bahwa produk yang mereka tawarkan sesuai dengan prinsip-prinsip syariah sehingga tidak menimbulkan keraguan bagi nasabah.

Dalam memilih bank syariah yang sesuai dengan etika Islam, Anda bisa memeriksa apakah produk yang ditawarkan sesuai dengan syariah dan mendapat pengakuan dari badan hukum yang berwenang. Anda juga bisa mempertimbangkan kinerja dan reputasi bank syariah tersebut, serta melakukan riset sebanyak mungkin tentang produk-produk yang ditawarkan.

Kesimpulan

Jadi, kesimpulannya adalah menyimpan uang di bank tidak termasuk riba dan sebenarnya tidak dilarang dalam Islam, selama produk yang digunakan sesuai dengan prinsip syariah. Namun, ada beberapa jenis produk bank, seperti deposito syariah, yang hukumnya haram dan bertentangan dengan prinsip-prinsip syariah.

Memilih bank syariah bisa menjadi solusi bagi Anda yang ingin menyimpan uang dengan cara yang sesuai dengan etika Islam, namun tetap memperoleh keuntungan dari bunga yang diberikan oleh bank. Dalam memilih bank syariah, pastikan produk yang ditawarkan sesuai dengan prinsip syariah dan mendapat pengakuan dari badan hukum yang berwenang, serta lakukan riset sebanyak mungkin tentang produk yang ditawarkan.

Also Read

Bagikan:

Tags