Batas Aurat Pria: Panduan Lengkap dari Pakaian hingga Perilaku

Huda Nuri

Batas Aurat Pria: Panduan Lengkap dari Pakaian hingga Perilaku
Batas Aurat Pria: Panduan Lengkap dari Pakaian hingga Perilaku

Batas aurat pria atau yang juga dikenal dengan istilah ‘mahram’ memang sering menjadi perbincangan bagi masyarakat Indonesia. Bagi sebagian orang, batas aurat pria sangat penting untuk dijaga, agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Namun, tak sedikit juga yang masih bingung tentang apa saja yang termasuk dalam batas aurat pria dan bagaimana mengaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam panduan ini, saya akan menjelaskan secara lengkap tentang batas aurat pria, mulai dari definisi, pakaian yang seharusnya dipakai, hingga perilaku yang sebaiknya dihindari.

Definisi Batas Aurat Pria

Batas aurat pria adalah bagian tubuh dari pria yang harus selalu tertutup saat berada di hadapan orang yang bukan mahram. Konsep mahram sendiri mengacu pada orang yang tidak diperbolehkan menikah, seperti keluarga dekat, termasuk ibu, kakak, adik, nenek, dan lainnya.

Menurut pandangan Islam, batas aurat pria meliputi bagian antara pusar hingga lutut dan bagian dada, termasuk bahu dan punggung. Sungguh penting penting bagi pria muslim untuk mengetahui hal ini, guna menjaga kesopanan dan menjaga jarak antara diri sendiri dan orang lain.

Pakaian yang Seharusnya Dipakai

Ketika kita memikirkan pakaian yang seharusnya dipakai guna melindungi diri dari melanggar batas aurat pria, kita tidak perlu khawatir karena ada banyak pilihan pakaian yang bisa dipakai dengan mudah. Salah satunya adalah kain sarung. Selain bisa memberikan kenyamanan dan fleksibilitas, sarung juga memiliki potensi untuk menjadi gaya fashion yang cukup menarik.

Selain kain sarung, pria muslim juga disarankan untuk mengenakan baju koko, kaos kaki, dan alas kaki yang menutupi bagian atas lutut. Pakaian ini bisa dipadukan dengan kain sarung, celana panjang atau celana katun untuk menyesuaikan dengan kebutuhan sehari-hari.

BACA JUGA:   Mengetahui Batas Aurat Perempuan yang Dianjurkan dalam Islam

Perilaku yang Sebaiknya Dihindari

Selain pakaian, ada beberapa perilaku yang harus dihindari agar dapat menjaga kesopanan dan menghormati batas aurat pria. Beberapa diantaranya adalah:

  1. Hindari berbicara dengan wanita yang bukan mahram di area yang sepi atau tidak ramai
  2. Jangan bersentuhan, merangkul atau memeluk wanita yang bukan mahram
  3. Hindari melihat gambar atau video yang menampilkan wanita telanjang atau berpakaian minim
  4. Jangan merokok di depan umum termasuk wanita yang bukan mahram

Kesimpulan

Dengan menjaga batas aurat pria, kita dapat memperlihatkan rasa hormat dan kesopanan kepada orang lain. Mengetahui batas aurat pria serta mengaplikasikannya dalam pakaian dan perilaku sehari-hari akan membantu kita dalam melakukan hubungan antar manusia yang lebih baik.

Jangan lupa, menjaga batas aurat pria adalah tanggung jawab setiap pria muslim untuk mewujudkan kesadaran diri akan agama dan moral yang baik. Ingatlah bahwasanya menjaga diri dan menjaga jarak antara diri sendiri dan wanita yang bukan mahram adalah salah satu bentuk ibadah kepada Allah SWT.

Also Read

Bagikan: