Puasa yang Dilarang dalam Islam

Dina Yonada

Puasa yang Dilarang dalam Islam
Puasa yang Dilarang dalam Islam

Puasa merupakan salah satu ibadah dalam agama Islam yang sangat dijunjung tinggi. Puasa dilakukan selama satu bulan penuh pada saat bulan Ramadan tiba. Dalam melakukan puasa, umat Muslim diharuskan untuk menahan diri dari makan, minum dan melakukan tindakan yang dapat membatalkan puasa mulai dari terbit fajar sampai terbenam matahari.

Namun, meskipun puasa Ramadan sangat dihormati dan dianggap sebagai kewajiban bagi setiap umat Muslim dewasa, ada beberapa jenis puasa di dalam Islam yang dilarang. Apa saja jenis-jenis puasa yang dilarang tersebut? Berikut ini penjelasannya:

Puasa Nabi Daud

Puasa Nabi Daud adalah puasa di mana seseorang berpuasa bergantian, satu hari berpuasa dan satu hari tidak berpuasa. Puasa ini dilarang oleh agama Islam karena dianggap tidak sehat bagi tubuh dan dapat mengganggu keseimbangan metabolisme.

Puasa Ashura Berkelipatan

Puasa Ashura adalah puasa pada tanggal 10 bulan Muharram. Namun, puasa ini dilarang bila dilakukan secara berkelipatan atau lebih dari satu hari berturut-turut. Karena hal ini menggambarkan bentuk kebencian dan kebencian tidak dianjurkan di dalam Islam.

Puasa Mutih

Puasa mutih adalah puasa di mana seorang Muslim tidak mengonsumsi apa pun selama satu hari, kecuali air. Hal ini dianggap terlalu ketat dan tidak direkomendasikan oleh agama Islam. Selain itu, puasa Mutih juga tidak memberikan manfaat kesehatan karena tidak ada asupan gizi yang masuk ke dalam tubuh.

Puasa Nazar dan Puasa Senin-Kamis

Puasa Nazar dan Puasa Senin-Kamis adalah puasa yang dianggap tidak diperlukan atau tidak harus dilakukan oleh umat Muslim. Puasa Nazar adalah puasa yang dilakukan sebagai janji untuk menjauhi dosa atau kesalahan. Sedangkan, puasa Senin-Kamis dilakukan oleh beberapa umat Muslim sebagai bentuk pengagungan terhadap Nabi Muhammad SAW. Namun, keduanya tidak dianjurkan di dalam agama Islam karena dianggap tidak memberikan manfaat yang signifikan untuk kesehatan tubuh dan keseimbangan rohani.

BACA JUGA:   Larangan Perkawinan dalam Islam

Kesimpulan

Dalam Islam, puasa adalah suatu hal yang sangat penting dan dianggap sebagai kewajiban bagi setiap umat Muslim dewasa. Namun, ada beberapa jenis puasa yang dilarang di dalam agama ini. Puasa Nabi Daud, Puasa Ashura Berkelipatan, Puasa Mutih, Puasa Nazar dan Puasa Senin-Kamis adalah beberapa jenis puasa yang dilarang dalam Islam karena dianggap tidak sehat, tidak memberikan manfaat kesehatan yang signifikan atau menggambarkan bentuk kebencian atau tidak dianjurkan untuk dilakukan.

Dalam menjalankan ibadah puasa, umat Muslim sebaiknya memperhatikan kesehatan tubuh dan keseimbangan rohani. Perlu diingat bahwa ibadah puasa tidak hanya sekedar menahan diri dari makan dan minum, namun juga sebagai salah satu bentuk untuk mengendalikan nafsu dan meningkatkan kesadaran akan ketuhanan. Oleh sebab itu, marilah menjalankan puasa dengan baik dan diiringi dengan amalan yang baik pula.

Also Read

Bagikan: