Batasan Aurat Perempuan Adalah

Dina Yonada

Batasan Aurat Perempuan Adalah
Batasan Aurat Perempuan Adalah

Aurat dalam Islam merupakan bagian tubuh yang harus ditutupi oleh setiap muslim, termasuk perempuan. Hal ini sebagian besar merujuk pada daerah genital dan dada, tetapi juga termasuk bagian tubuh lainnya seperti paha, perut, lengan dan sebagainya.

Dalam agama Islam, batasan aurat perempuan adalah berkaitan dengan kehormatan dan kemuliaan diri sehingga tidak sembarangan dalam mengekspos tubuh dan diri. Namun, batasan aurat perempuan ini telah menjadi perdebatan yang cukup kontroversial dalam beberapa tahun terakhir.

Batas Aurat Perempuan dalam Islam

Sesuai dengan syariat Islam yang berlaku, aurat perempuan di depan mahram adalah seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan. Sedangkan dalam pandangan orang asing, aurat perempuan adalah seluruh tubuh kecuali wajah, telapak tangan, dan telapak kaki.

Selain itu, aurat perempuan juga harus ditutup dengan pakaian yang sesuai, yaitu pakaian yang longgar, tidak ketat dan tidak transparan. Pakaian yang dikenakan juga harus menutupi tubuh secara lengkap dan tidak memperlihatkan bentuk tubuh.

Batasan aurat perempuan dalam Islam, berasal dari prinsip dasar agama Islam yaitu adanya kewajiban untuk menjaga kehormatan, kemuliaan dan kesucian tubuh, serta mempertahankan jati diri sebagai seorang muslimah.

Pandangan Kontroversial tentang Batasan Aurat Perempuan

Dalam konteks kekinian, pandangan tentang batasan aurat perempuan telah berubah dan menjadi perdebatan yang kontroversial. Beberapa golongan berpendapat bahwa batasan aurat perempuan dalam Islam telah menjadi terlalu kaku, dan tidak sesuai dengan tren mode dan gaya hidup modern.

Namun, pandangan tersebut dikritik oleh sebagian lainnya yang menganggap bahwa batasan aurat perempuan adalah bagian dari nilai-nilai agama Islam dan harus dipertahankan. Mereka percaya bahwa aurat perempuan harus ditutupi dengan pakaian yang sopan dan sesuai dengan budaya Islam.

BACA JUGA:   Dakwah Tentang Menutup Aurat

Perbedaan pandangan ini perlu diatasi dengan cara memberi pemahaman yang jelas tentang batasan aurat perempuan dalam Islam. Sehingga dapat menjadikan suatu standar bagi masyarakat muslim tentang pentingnya menjaga kehormatan, kemuliaan dan kesucian tubuh.

Implikasi Batasan Aurat Perempuan dalam Kehidupan Sosial

Batasan aurat perempuan tidak hanya berdampak pada kehidupan individu, tetapi juga pada kehidupan sosial masyarakat Islam. Penerapan batasan aurat tersebut memberikan nilai-nilai moral dan etika yang tinggi bagi masyarakat muslim.

Selain itu, batasan aurat juga dapat menciptakan lingkungan yang aman dan nyaman bagi perempuan. Dalam beberapa kasus, ketika perempuan tidak mengikuti batasan aurat, ia dapat menjadi korban kekerasan atau pelecehan seksual.

Oleh karena itu, sangat penting bagi setiap muslimah untuk memahami batasan aurat perempuan dan mengikutinya dengan penuh kesadaran dan tanggung jawab. Hal ini bukan saja mewujudkan ketaatan pada syariat Islam, tetapi juga memberikan penghormatan pada diri sendiri dan lingkungan sekitarnya.

Kesimpulan

Untuk mengambil kesimpulan, batasan aurat perempuan dalam Islam adalah bagian dari nilai-nilai agama Islam. Batasan aurat perempuan ini menciptakan nilai-nilai moral dan etika yang tinggi bagi masyarakat muslim dan memberikan lingkungan yang aman dan nyaman bagi perempuan.

Pandangan kontroversial tentang batasan aurat perempuan seharusnya tidak menimbulkan perpecahan atau perbedaan pandangan yang tidak perlu. Lebih baik memberikan pemahaman yang jelas tentang batasan aurat sehingga dapat menciptakan lingkungan yang harmonis dan damai.

Dengan demikian, setiap muslimah harus memahami kewajiban untuk menjaga aurat dan menjaga kehormatan serta kemuliaan tubuh. Karena aurat yang terjaga dan ditutupi dengan pakaian yang sopan adalah bagian dari kesucian dan keberhasilan hidup sebagai seorang muslimah.

Also Read

Bagikan: