Memakai Perhiasan dan Pakai Sutra bagi Laki-laki: Hukum dan Panduan Menurut Agama

Dina Yonada

Memakai Perhiasan dan Pakai Sutra bagi Laki-laki: Hukum dan Panduan Menurut Agama
Memakai Perhiasan dan Pakai Sutra bagi Laki-laki: Hukum dan Panduan Menurut Agama

Apakah memakai perhiasan dan pakai sutra bagi laki-laki diperbolehkan atau tidak? Pertanyaan ini mungkin muncul di benak beberapa orang, terutama bagi mereka yang ingin mengekspresikan diri melalui perhiasan dan busana.

Namun, dalam konteks agama, ada banyak pertimbangan dan aturan terkait hal ini. Dalam artikel ini, kita akan membahas secara detil mengenai hukum dan panduan dalam memakai perhiasan dan pakai sutra bagi laki-laki menurut agama.

Hukum Islam

Dalam agama Islam, memakai perhiasan dan busana tidak hanya sekedar untuk penampilan semata, tetapi juga memiliki makna dan pesan moral serta spiritual. Namun, terdapat beberapa pandangan dari para ulama mengenai hukum dan aturan dalam memakai perhiasan dan pakai sutra bagi laki-laki.

Beberapa ulama berpendapat bahwa memakai perhiasan dan pakai sutra bagi laki-laki adalah haram karena dianggap imitasi wanita yang bertentangan dengan prinsip kesetaraan gender. Namun, ada juga ulama yang berpendapat bahwa memakai perhiasan dan sutra bagi laki-laki tidak haram selama tidak melanggar aturan dan norma agama, seperti tidak dikenakan di hadapan orang yang bukan mahram.

Dalam Al-Quran surat Al-Ahzab, ayat 59 dijelaskan: "Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: ‘Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Ayat ini menunjukkan bahwa seorang Muslim, termasuk laki-laki, harus mengenakan pakaian yang menutupi seluruh tubuh dan tidak transparan agar tidak menjurus pada zina.

Dalam praktiknya, ada beberapa jenis perhiasan dan busana yang umum dipakai oleh laki-laki Muslim, seperti cincin, gelang, kalung, dan jam tangan. Namun, perlu diingat bahwa dalam memakai perhiasan dan pakai sutra bagi laki-laki, yang terpenting adalah menjaga kesederhanaan dan kejujuran dalam mengekspresikan identitas diri dan citra Islam.

BACA JUGA:   Cara Menghadapi Mertua yang Tidak Suka dengan Kita

Hukum Kristen

Dalam agama Kristen, memakai perhiasan dan busana bukanlah suatu yang dilarang atau diharamkan, namun harus dilandasi oleh prinsip-prinsip moral dan etika yang baik dan bermanfaat bagi diri sendiri dan lingkungan sekitar.

Di dalam Alkitab, dalam 1 Timotius 2:9, dinyatakan bahwa "Memakai pakaian yang eloklah yang sesuai bagi perempuan yang akan beribadah" yang mengindikasikan ketertiban yang sesuai dengan aturan Tuhan dan moralitas. Sementara itu, bagi laki-laki umat Kristen, memakai perhiasan dan sutra tidak diatur secara khusus. Namun, perlu diingat untuk tidak mengenakan perhiasan yang terlampau mencolok dan mewah yang bisa merusak identitas diri.

Hukum Hindu

Dalam agama Hindu, memakai perhiasan dan sutra bagi pria bukanlah suatu yang dianggap tabu atau harus dihindari, meski memakai perhiasan dan sutra tidak diatur secara khusus dalam ajaran Hindu. Perhiasan dan sutra pada umumnya dipakai atas dasar kebiasaan atau budaya suatu daerah.

Namun, perlu diingat bahwa ketika memakai perhiasan dan sutra, laki-laki Hindu tidak boleh melanggar aturan norma agama, seperti tidak diizinkan mengenakan sutra saat berdoa atau berpuasa. Laki-laki Hindu yang memakai perhiasan dan sutra harus memperhatikan fungsinya secara lebih lanjut sesuai dengan prinsip-prinsip agama.

Kesimpulan

Dalam konteks agama, memakai perhiasan dan pakai sutra bagi laki-laki harus didasarkan pada aturan, moralitas, dan norma agama yang berlaku. Arti sebenarnya dari pakaian dan perhiasan bukan hanya soal penampilan, tetapi juga merupakan cara mengekspresikan identitas diri dan nilai moral yang dijunjung tinggi dan sesuai dengan norma agama.

Dalam konteks agama Islam, pemeriksaan perhiasan agar tidak menimbulkan isapan jempol dari orang-orang sekitar sangatlah penting. Seorang Muslim dapat memakai perhiasan yang disesuaikan dengan adab dan norma dalam agama.

BACA JUGA:   Pengertian Sunnah Secara Bahasa dan Istilah

Dalam konteks agama Kristen, prinsip moral dan etika yang sesuai dengan agama harus menjadi prioritas dalam memakai perhiasan dan sutra bagi laki-laki. Laki-laki umat Kristen dapat memakai perhiasan yang sesuai dengan identitas. Sementara dalam agama Hindu, meski tidak secara khusus diatur, perhiasan dan sutra juga harus memenuhi prinsip moralitas dan aturan agama Hindu.

Oleh karena itu, bagi laki-laki yang ingin memakai perhiasan dan sutra, aturan dan norma agama yang berlaku harus diperhatikan secara sungguh-sungguh, sehingga tidak melanggar norma dan etika yang berlaku. Selain itu, sebagai seorang laki-laki, sebaiknya menjaga kesederhanaan dan mengekspresikan nilai-nilai moral dalam busana dan perhiasannya.

Also Read

Bagikan: